-->
Berenang Tuh Asik
Gambar Bootstrap 3
Tatangga
New

Berenang tuh asik
pixabay

Aku punya beberapa teman yang enggak bisa berenang. Dan akupun sering nyuruh mereka buat belajar berenang. Bukan apa-apa ya, kan nanti kalo kiamat bisa bertahan sedikit lebih lama walau bakal mati juga.

"Ika belajar berenang gih, biar nanti kalo kiamat bisa selamat walau bentar"

"Gamau!! Aku gabakal ketemu kiamat, gamau!!" Histeris

(Kan film-film kiamat identik dengan air ya *banjir *tsunami *pecah pembuluh darah)

Ngomongin soal berenang, aku pertama kali belajar berenang itu waktu SD. Nggak tanggung-tanggung belajarnya langsung di sungai, diajarin sama teman yang tingginya lebih rendah dari aku 2 kaki. Iya dia kecil wkwkwk. Namanya Ijai. Walau kecil dia jago banget berenang. Bisa menyelam lama banget, tau tau nongol di seberang aja, udah kaya Dolphin!

Seperti anak pada umumnya. Aku sering nakal juga. Mama udah sering bilangin buat jangan ikutan berenang di sungai, nanti kelelep, di patok ikan buntal, nanti pahamu berlubang. Tapi aku yang namanya anak bandel, tetep aja gatel mau ikutan nyebur di aer keruh itu.

Saking gatelnya aku nekat berenang di sungai yang arusnya lumayan kuat cuma berbekal dirigen bekas minyak gorengan 5 liter. Tentunya dengan pengawasan Ijai. Tapi dia asik sama yang lain juga sih. Enak badannya bisa ngambang 😭

Waktu itu situasinya aku nggak dibolehin, jadi buat bisa ikutan berenang tanpa dimarahin pas pulang kerumah, aku berenangnya nggak memakai kain sehelaipun, alias telanjang bulet. Waktu titit lagi imut imutnya gitu emang gaada malu, orang juga maklum. Padahal ditepian, anak anak cewe lagi nongkrong sambil minum es segar sari pake plastik. Kalo sekarang aku tanyain

"Gimana titit ku dulu gemes gak?"

"Haah" masang muka jijik maksimal.

Badanku kan putih sendiri, jadi diantara Ijai dan teman teman, aku yang paling memicu perhatian. Bayangin ikan Nila berenang diantara 4 biji ikan Gabus. Yap begitu.

"kalo berenang itu tangannya begini... Kakinya dikepakin" instruksi Ijai yang coba aku ikutin

"Ahh gini yaa.." *ceplak *burr *ceplak

"Yak bagos, tapi kita ngikutin arus aja, nanti bakal nyampe di depan rumah aku."

Gitu aja terus, susur sungai gitu pokoknya, nanti kalo udah di tempat tujuan, menepi. Balik lagi ke destinasi awal lewat jalan darat. Soalnya baju kami disana semua.

Kalo aku? Iya jalan sambil telanjang.

Setiap hari kami seperti itu, sumpah waktu itu seru banget. Aku mulai sudah bisa berenang tanpa dirigen lagi. Belajar berenang jadi seru banget karna belajarnya sama temen-temen di antah brantah. Beruntungnya aku nggak pernah di patok ikan buntal. Aku beruntung waktu itu.

Sampai suatu hari aku pulang dari berenang udah mau magrib. Di depan rumah sudah ada mama yang menunggu.

"Itu kenapa rambutmu basah? Abis di sungai?" Tanya mama sambil membukakan pintu

"Nggak, ini abis wudhu" ngeles dengan pedenya.

"Ah boong, mama dikasih tau temen mama kalo kamu Berenang di sungai!!! Udah gausah alesan lagi! Kamu gaboleh main!"

:(

Dikurung di rumah sambil jaga toko tanpa dibolehin main itu sakit banget. Aku kangen Ijai.

Semakin bertumbuh kembangnya diriku, mama mulai ngebolehin buat berenang di sungai, asal jangan lama lama. Tentunya aku udah jago dong berenangnya.

***

Untuk suatu keahlian, pasti ada aja halangan, hambatan yang akan datang saat mau menguasai kan. Aku sering juga waktu belajar berenang kemasukan air lewat idung. Sumpah sakit, pusing. Tapi bentar doang, lanjut lagiii.. ampe mata merah. Apalagi di antah berantah ancamannya itu binatang-binatang. Ikan Buntal salah satunya. Semua temanku pernah ngalamin di patok ikan Buntal, ada yang dapat luka kecil, sampe yang besar, sebesar kepingan koin 5ratusan. Iya, Ikan kampret ini memakan daging manusiaa!!!

Pernah satu temen di patok Ikan Buntal di area vital, di titit!! Bayangin! Ngilu. Aku jadi respect sama dia yang sunatnya dua kali. God bless you bradeh.

Anehnya selama aku berenang mandi di sungai, enggak pernah di patok ikan ini. Kalo ketemu sih pernah, tapi yang di patok si Ijai.

Waktu itu air sungai rada surut, biasa lah kan musim kemarau. Aku, Ijai dan anak anak yang lain lagi nyari kerang di tebing sungai, buat dibakar, nanti dimakan.

Sampai ada sesuatu yang aneh di dalam celanaku. Rasanya ada yang masuk, berenang renang disekitar adik kecil. Refleks kan aku cengkram aja, ternyata ikan Nila whoooo! Seneng banget, tambahan makanan.

Kesenenganku berakhir saat Ijai tiba tiba meringis dan temen di dekat dia teriak

"Buntaalll!!!!!!!!!"

Ikan yang aku tangkap kelepas akibat panik. Kami semua langsung bubar, menyelamatkan diri masing-masing. Menegangkan banget.

Ijai naik sambil megangin tangannya yang berlumuran darah. Lukanya bundar, di area lekukan telunjuk. Enggak terlalu parah sih, tapi darahnya banyak. Aku takut abis itu berenang di sungai untuk beberapa waktu wkwkwk.

***

Untuk waktu yang lama dan pada akhirnya di kotaku dibangun sebuah wahana bermain air. Waterboom. Aku sering banget ke Waterboom sama temenku. Namanya Salam. Rumah kami lumayan jauh dari tempat wahana itu, jadi dengan sepeda laki yang gaada jok belakang nya, dia membonceng aku, aku duduk didepan. Sampai di halaman Waterboom, bokongku keleyengan!

Berbekal uang 30 ribu kami sudah bisa merasakan fasilitas prosotan tinggi dan air berkaporit bercampur urin sepuasnya! Iyey.

Beda sama di sungai, kamu buka mata pas lagi di dalem air gabakal bikin sakit mata. Sakit sih ada tapi nggak sesakit air di Waterboom ini! Kampret sakit banget.

Aku paling suka prosotan yang muter muter gitu, asik. Tapi sering keset, mungkin karna air yang ngalirin dikit.

"Kalo nggak mau keset pas meluncur, kamu plorotin celana aja, biar bokongmu menyentuh lantai prosotan. Aku tadi udah nyoba, kenceng banget" Kata Salam dengan semangat

"Ogah banget" kataku.

Ditempat kaya gini melorotin celana malu maluin aja, orang juga banyak. Nanti kalo celananya lepas gimana!

Sampai akhirnya aku nyoba buat meluncur sambil melorotin celana di seluncuran yang sepi. Wah kenceng banget anjir udah mau kepental keluar dari jalur 😭 untungnya aku udah bisa berenang, pas masuk air dengan kecepatan seperti itu, gabakal tenggelam. seru banget, abis itu aku ketagihan buat melorotin celana di seluncuran hehe.

***

Berenang di sungai sudah. Di kolam berkaporit juga sudah. Sisa di Laut. Aku pengen berenang dilautan luas!.

Bumi ini kan 71% nya adalah air. Sangat bagus loh kalo kamu bisa berenang, sehat juga. Suatu keahlian yang sangat penting bukan. Bahkan kita dianjurkan buat bisa berenang, naik kuda, dan memanah. Aku udah menguasai berenang. Kamu udah?

BERIKUTNYA
« Prev Post
SEBELUMNYA
Next Post »

Subscribe Our Newsletter

Curhatan Lainnya

Dicinih komennya
Ditunggu lohh

24 Cacian untuk "Berenang Tuh Asik"

  1. Waduuh saya tuh ga bisa berenang samasekali, kalo kiamat gimana yaaak:D. Kalo pk ban iya ngambang kalo gak pake langsung gaya batu alias tenggelem.Ngakak campur jijay saya baca* tiiiiit nya wk wk, btw bisa berenang, manah dan berkuda itu pan emang keahliannya nabi Muhammad kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maap ya kalo bikin jijay 🀣🀣, iya itu keahlian beliau, berarti penting kan harus dikuasai

      Hapus
  2. "Bukan apa-apa ya, kan nanti kalo kiamat bisa bertahan sedikit lebih lama walau bakal mati juga"

    Ya kaloo pas kiamat ntar aer,, nahh kalo lava? Masih mau berenang?

    Btw,, coba jelasin defenisi titit yg gemas itu gimaneeee??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ujungnya masih lancip
      Hehehehe

      Hapus
  3. Ya ampun kok aku jadi malah bernostalgia sendiri baca ceritanya, persisi sama kayak aku, kecuali bagian tittt.

    Aku bisa berenang pas kelas 4 SD, belajarnya dulu diajarin seolah-olah ngambang di air haha

    Masa kecil itu menyenangkan yak, gak ada mikir malunyaπŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku bersyukur banget punya masa kecil bar bar kaya gitu 🀣 enak kan berenang

      Hapus
  4. hehe bisa sih berenang.. tapi susah utk bsa tahan lama

    BalasHapus
  5. Akuuu dong nggak bisa berenang tp suka bgt main air. Suka bgt masuk ke kolam renang. Wkwkwk
    Seriusan ga pernah belajar renang, cm iseng2 aja gerakin kaki, bisa tp ga jago. Kadang udah panik duluan kelelep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kiamat nanti gaada pinggiran kolam yang bisa kamu pegangin biar ga kelelep loh. Gih belajar berenang.

      Hapus
  6. Kalo kiamat nanti yang menyelamatkan orang bukan kemampuan berenangnya melainkan amalnya. Trust me. 😍

    BTW cerita masa kecil yang asyik tanpa gadget. Seruu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Aku becanda doang kok bang :(

      Hapus
  7. benar.. benar...untung aku jago renang juga

    BalasHapus
  8. Dari banjarmasin mas, kenapa gak pernah sapa di sosial media.

    Sebagai sesama wilayah warga kalsel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh minder aku nyapanya. kamu terkenal sih

      Hapus
  9. saya waktu kecil, jaman belum kenal gadget dan internt, juga demen banget berenang di sungai. Hiburan anak2 kecil masa itu juga. termasuk orang yg suka diomelin Ibu juga wkwk

    sekarang sayang banget sungainya udah keruh dan nggak renangable,,,

    betul banget, apalagi anak indonesia, harus bisa renang krn wilayah kita adalah lautan, minimal bisa snorkeling lah walau ngambang ngambang doang. heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Impian aku banget tuh bisa snorkeling. Bersyukur banget ngerasain kesenangan waktu kecil uhu

      Hapus
  10. Postingan lu mengingatkan akan masa kecil gw yang indah. Dulu gw juga belajar berenang sama temen gw di sungai. Rasanya indah banget kalo diinget-inget. Gak perlu musingin cicilan KPR, dana pensiun, tabungan pendidikan anak, dll.

    Kok gw curhat yah...


    Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. yhaaa orang yang sudah beranjak dewasa mengingat masa kecil lagi wkwkwk

      Hapus
  11. Waktu kecil aku juga pengin berenang tapi dilarang sama mama, akhirnya sampai sekarang ngga bisa berenang.

    Eh ngga dong, sekarang hobi berenang nya di kasur.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu mah berenang lengket gus ...Suuee..πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. Berenang di kasur nggak ada tantangannya mas. Buntalnya gak ada. Coba sana ke sumur 🀣

      Hapus
  12. Saya berenang kalau dikolam renang 2 meter masih ok lah.....Tapi kalau di sungai yang deras airnya malah takut.πŸ˜„πŸ˜„

    Takut hanyut terbawa air sampai muara Hiii taakuuttts!!πŸƒπŸƒπŸƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain takut hanyut kebawa arus asmara. Eh akwwk
      Ga sesuai sama mas ya. Kan lokomotif 🀣

      Hapus

Kalo kamu liat tulisan ini, berarti ada hasrat mau mengomentari postingannya ya, jujur komentarmu sangat berarti buat hati aku loh. ihiw

Iklan Tengah Artikel

Iklan Bawah Artikel