-->
Nafsu dari sebuah aroma Perfume
Gambar Bootstrap 3
Tatangga
New
Di bulan Ramadhan tahun ini aku gabut dan malas produktif banget. gimana ya, pas puasa gapunya tenaga buat mikir. Pas abis buka, kekenyangan jadi gabisa mikir. sedih...

Tapi aku nggak rebahan malah tetap jaga toko. Kalo toko ditutup mau makan dari mana coba. Syukurnya, kampung tempat aku tinggal lumayan lama baru terpapar virus corona, tapi buruknya udah dua aja yang positif. Bikin aku yang sebelumnya tenang santuy aja jaga toko, jadi was was ketemu orang. Bawaannya suka takut, takut kalo dia bikin aku baper eaaa.

Enaknya tuh aku yang dulunya jagain toko dari pagi sampai petang, sekarang punya shift pagi. Karna tumbuh kembang adikku yang sekarang udah bisa disuruh buat gantiin jaga toko. Hasilnya aku punya waktu buat nonton film tanpa diganggu makhluk apapun deh. 


Dan kemarin aku nonton film Parfume: The Story of a Murderer garapan sutradara Tom Tykwer yang mana sebenarnya aku nggak tau apa apa soal beliau. Gak seperti reviewer film lain yang wawasannya luas tentang seluk beluk film yang dia nonton. Aku cuma bisa nyeritain tentang filmnya yang menurutku, GILE ASIK BENER WKWK 

Kalo kamu belum nonton filmnya, sok nonton dulu lah karna yang aku omongin disini bakalan wanhandret persen spoiler. Bagi kamu yang pecinta spoiler sih ga papa.

Film ini menceritakan seorang tokoh utama yang bernama Jean-Baptiste Grenouille yang memiliki indra penciuman super dan dia mempunyai hasrat buat bisa mengambil dan menyimpan aroma/bau dalam waktu panjang. Garis besarnya begitu.

Diawali dari tempat yang tidak beradap dimana si Jean dilahirkan, Pasar ikan. yang mana segala macam bau busuk bersatu, bikin aku yang nonton juga kebau an karna bokong kucing nempel 3 cm dari hidungku. Pemandangan yang menjijikan banget kan wkwk. Disanya ibunya ngelahirin si Jean, saat motong ikan, ngeden. Edan abis, Enak banget ngeluarin bayi kayak lagi boker. Seperti yang kubilang tadi, Tidak beradap, ibunya malah berencana membuang bayinya abis selesai motongin ikan. Sumpah, abis lahir di letakim gitu aja. Kalo kamu yang ga suka nonton hal hal menjijikan, bakal mual mual kayaknya kalo nonton scene ini. 

Begitulah awal dari keinginan ibunya, tapi takdir berkata lain, si Bayi Jean nangis dan mengundang perhatian orang sekitar, dan ibunya Jean di tuduh mau membunuh bayinya sendiri. habis itu ibunya digantung mati. pas bayi aja udah durhaka, tapi ibunya lebih durhaka, fair. 

Habis itu bayi Jean hidup di tempat panti asuhan yang nggak kaya panti asuhan, lebih seperti peternak anak anak yang kalo dah besar dijual. sumpah nggak berakhlak banget manusia yang ada di film ini wkwkwk. 

Kemampuan Jean terlihat saat dia berumur 5 tahun, sudah umur 5 tahun ni anak belum belajar ngomong, tapi suka mengendus ngendus semua hal, sampai ke bangkai tikus. Siapa yang mau mengendus bangkai tikus dari dekat cobak. Dan scene itu sukses bikin aku ganafsu makan disaat puasa. Membantu banget.


Dari kecil ampe gede si Jean idupnya sengsara mulu, disuruh kerja, gapernah dapat tempat yang nyaman, boro boro kasih sayang. waktu udah dewasa juga langsung dijual ke pabrik produksi kulit, mana bayarannya murah banget. Mungkin karna membludaknya populasi sampai saking banyaknya manusia, jadi rendah macam begitu, kasian akutu.

Sekilas Jean dewasa ini menurutku mirip Peter Parker yang ada di film The Amazing Spiderman. kukira pemainya sama dan setelah kucari tau, ternyata beda, mirip sih wkwk

Sekian lama kerja keras gak pernah idup enak, gak pernah liat dunia luar, hidupnya sengsara banget. Sampai suatu saat dia disuruh buat nganterin paket kulit ke paris. Momen pertama kali dia bisa pergi keluar dan terkesima dengan banyaknya aroma baru yang dia temui. Pokoknya kaya orang nyimeng keenakan gitu, padahal cuma nyium bau. Kayaknya ni orang udah sering ngefly wkwk. 


Sampai dia menemukan aroma yang sempurna dari tubuh wanita berambut merah penjual buah prem. Dari ujung gang si kampret ini ngendus ngendus aroma si rambut merah ini, lama kelamaan, makin mendekat, makin mendekat, ngendus orang udah gaada akhlaknya, si wanita ini risih dong. Dan naasnya Jean nggak sengaja ngebunuh wanita ini, padahal cuma nutupin mulut sama idungnya biar ga teriak. 

Anehnya ni orang nggak ngerasa kayak menyesal gitu, malah makin mengendus ngendus ampe anu. porno sih, ya ampun gimana puasaku. oke lanjut. 

Lama kelamaan tubuh yang mati bakal kehilangan aromanya dong, dan si Jean heran.

Mulai dari sini dia trobsesi buat bisa mengambil aroma dan bisa menyimpan aroma. Awalnya dia gak bisa sama sekali, sampai pada saat dia mengantarkan pesanan kulit ke tempat pengrajin Parfume ternama di paris. Dengan bakat penciumannya yang super dia meyakinkan si pengrajin buat ngajarin dia cara mengambil aroma dengan imbalan Jean mau ngasih resep parfume yang powerfull kepada si pengrajin.

Berbagai metode dia coba buat bisa mengambil aroma dari tubuh wanita, tapi hasilnya mengecewakan. Dibalik hal itu si Jean ini udah terbiasa buat bunuh bunuhin wanita. Setelah sekian lama mencoba, akhirnya dia tau cara meng ekstrak aroma dari tubuh wanita melalui lemak hewan. 

Obesinya malah meningkat, yang mana tadinya hanya mau mengambil aroma dan menyimpan, sekarang obsesinya menemukan aroma yang sempurna, yang membuat orang yang mencium seakan berada disurga. Mulai sejak itu Jean berburu wanita buat bisa melengkapi resep aroma parfum yang sempurna, yang bikin ngefly. Jadilah banyak wanita yang terbunuh di kota. Mayat wanita telanjang disungai, di persimpangan jalan, dan paling edannya, di Gereja pun ada wkwkk... gaada akhlaknya banget. Herannya, polisi nggak tau sama sekali motif pembunuhan ini, pokoknya bikin bingung dan terror penduduk kota doang si Jean ini. Tapi Doi malah asik asik aja ngumpulin Aroma dalam botol. 

Tujuannya sudah tercapai, semua aroma yang dia butuhkan sudah terkumpul, dan Jean pun ditangkap saat lagi asik meracik Parfumenya. Doi santui aja karna racikannya udah selesai.


Tibalah saat eksekusi, penduduk senang karna pembunuh berantai sudah ditemukan dan segera di adili. Tapi si Jean dengan kekuatan aroma sempurna parfum yang dibuatnya, membuat semua penduduk jadi ngefly. Aku yang nonton juga heran, kok bisa bisanya manusia yang awalnya emosi, langsung dibikin patuh bahkan berlutut dihadapan Jean, cuma berbekal aroma parfume. Mungkin ini yang dimaksud dengan aroma yang membuat orang yang menciumnya berasa disurga wkwkw.

seluruh penduduk yang menyaksikan eksekusi jadi ngefly dan diakhiri dengan main kuda kudaan masall!. gileee

Si Jean yang obsesinya sudah terpenuhi sekarang menuju ketempat kelahirannya, pasar ikan, dan menumpahi diri dengan parfum yang sudah dia buat. Satu tetes sudah bikin ribuan orang ngefly. Sekarang diguyur semuanya ditubuh sendiri. Si Jean langsung di krubutin penduduk, alias dimakan wkwkwk ampe nggak ada yang tersisa.


Begitulah, kisah dari seorang pembunuh XD

Filmnya mind blowing banget sih, alurnya asik. Nggak ngebosenin loh, namanya juga film ala ala dokumenter, eh bener ga sih wahaha. 

Disini aku juga ketemu Severus Snape yang ada di Harry Potter, doi jadi pemeran ayah yang anak perempuannya dibunuh si kampret Jean ini. Menurutku pembawaannya di film Parfume sama Harry potter kok kayak sama yah, apa karna baru dua film ini aku ketemu beliau di film. uwu, tapi beliau udah berpulang, semoga tenang disana.

Overall film ini asik banget buat ditonton, susananya terkesan sangat real abad 18-an, nggak bisa dilawan emang ya kualitas hollywood. Dibalik banyaknya scene yang bikin celanamu sesak, banyak juga pesan moral yang dapat diambil dari film ini. Dan yang kusesali kenapa aku nontonnya saat puasa. 
BERIKUTNYA
« Prev Post
SEBELUMNYA
Next Post »

Subscribe Our Newsletter

Curhatan Lainnya

Dicinih komennya
Ditunggu lohh

15 Cacian untuk "Nafsu dari sebuah aroma Perfume"

  1. 18+ nih story nya wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Filmnya yang 18+ yak, aku nulisnya sopan ko

      Hapus
    2. mantap kok gan hehe😊

      Hapus
    3. btw yuk saling follow :)

      Hapus
  2. Baca kisahnya saja sudah serem duluan
    Apalagi nonton filmnya nih
    Bisa-bisa kabur duluan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah ga kabur pasti keenakan kok. wkwkwk

      Hapus
  3. Wahh aneh banget yaa cara menikmati aroma dari seorang manita, sampe dibunuh bunuh seperti itu... Apa dia gak tertarik sama wanita ya, padahal wanita yang ia bunuh lumayan cantik cantik banget loh..

    Tapi yah mau gimana juga ya, niatnya udah beda. TAPI GAK Berperikemanusiaan aaaaaa, serem banget dan dengan mudahnya ia membunuh. Kalo berdarah darah serem ihh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, rugi banget sih jean ini, abis dibunuh, di ambil aromanya, di buang. kenapa ga di pake dulu yakh... wkwk ataga bejat bet otak gue

      nggak berdarah darah kok suer. cuma jijik wkw

      Hapus
  4. Anjirrr ternyata thriller ya? ini kayak semacam iklan axe versi barbar. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. whahahwah iya bener banget, kayaknya inti dari film ini cuma mau kasih tau kalo axe lagi ngeluarin wangi yang bisa bikin pacar kamu ngefly

      Hapus
  5. Sebuah review film yang sangat anti mainstream. Film hollywood mah emang kualitasnya wow banget. Bisa dibilang ngegarap filmnya gak setengah2. Kayaknya aku bakal skip kalo diajak nonton film kek gini, biasalah takut sama bunuh-bunuhannya. Kayak nyata banget, padahal kalo dipikirin "Ah gak mungkin inikan cuman film" wkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang, hollywood bakal bikin filmnya se logic mungkin, padahal itu fantasi. orang banyak teknologinya whaahha... tapi di film ini bunuh bunuhannya nggak berdarah darah sama teriak teriak kok. cuma ya itu, 18++ gitu wkw

      Hapus
  6. Film bagus tapi banyak tapinya haha, ku sudah nonton dari lama soalnya. Kalau ada di dunia nyata macam manusia kaya di film emang serem sih, pembunuh berantai.

    Pemeran film ini sama di The Amazing Spider-Man memang beda oy, itu Andrew Garfield ini bukan πŸ˜…

    BalasHapus
  7. Ngebayangin kayak anjing pelacaknya pak police yg lagi ngintai penjahat aja yaa 😁 barangkali punya orientasi terhadap bau"an gitu... Dah lama ga mampir di mari...

    BalasHapus
  8. Aku berani taruhan kalo dia ga bakalan mau nyium bau jigongku di pagi hari dan bau kolorku yg blom di cuci selama 5 hari.


    Peace out, heheheheheh
    Dah lama ga berselancar di blog ini

    BalasHapus

Kalo kamu liat tulisan ini, berarti ada hasrat mau mengomentari postingannya ya, jujur komentarmu sangat berarti buat hati aku loh. ihiw

Iklan Tengah Artikel

Iklan Bawah Artikel