-->
Surat Cinta
Gambar Bootstrap 3
Tatangga
New

Walaupun aku terjebak di tengah pasar malam yang padetnya ngalahin semut kalo pas ketemu gula, tapi hatiku udah kebawa seneng, sepanjang jalan aku senyum semringah walau tertutup masker. Padahal kota ini dinobatkan menjadi zona hitam, tapi masih ramai tuh, orang orangnya kebal kurasa.

Walaupun aku sedang mendengar klakson saat lampu merah baru 1 detik berganti hijau, perasaanku damai. Bodo amat dengan tingkah laku menjengkelkan manusia lain, aku hanya harus melesat menuju rumah seseorang yang membuatku bahagia. 

Setiap melewati tempat yang serupa, mengingatkanku akan hal-hal yang sudah kulakui bersama sosok ini.

Aku melewati sebuah sekolah, yang mana sekolah, adalah awal mula pertemuan itu.

Sebagai seorang mahasiswa yang sudah menyentuh semester 7, maka diwajibkan buat PKL, gampangnya, magang di sekolah. Aku beruntung masuk kelompok yang pkl nya disalah satu sekolah favorit di kota ini. Dengan Almamater abis di setrika, celana kain yang baru kubeli malam sebelumnya, sekarang aku berdiri, berbaris sejajar antara teman dan guru mengikuti upacara bendera pagi senin.

Minggu minggu awal yang penuh dengan perkenalan dan rancangan pengembangan, beradaptasi dengan lingkungan baru. Sampai suatu waktu saat aku dan teman-teman lagi asik nongkrong depan kantin, aku melihat gadis yang saat itu juga melemparkan senyum manisnya kepadaku. Dia juga sama seperti kami, magang, tapi beda kampus, keliatan dari almamater yang dia pakai, warna hitam, dan kami kuning. Saat itu juga aku salting, salting yang bener bener salting, nutup muka. Emang bener itu salting yang jatohnya malu maluin, tapi aku bener bener salting waktu itu.

Semenjak saat itu aku ngga pernah ketemu dia lagi, setelah senyuman yang membuatku salting. Sebagai laki-laki normal, aku tertarik. Tapi sebagai laki-laki rapuh yang baru saja menerima kekecewaan, aku takut untuk mencari tahu. 'Lagian, gadis secantik itu emang mau sama aku?' pikirku waktu itu.

Sampai dua orang temanku yang asik ngobrol di parkiran ngomongin nama gadis. Aku nguping dan memaksa minta penjelasan, dan akhirnya aku tau nama gadis yang ngasih senyuman manis di kantin waktu itu. Aku tau nama dia pas diparkiran, kurang epik. Tapi yang jelas setelah itu semuanya berubah. Jelas berubah karna aku gasih statemen kalo aku suka dia, buat jadi saingan temenku ini. Becanda awalnya, eh temenku nganggepnya serius. Karna nganggep serius, aku jadi menggebu gebu juga buat seriusin wahahaha.. tapi insecure. Muncullah setelah itu gosip tentang aku yang lagi deketin dia. The power of gosip. Padahal aku pas ketemu dia aja jadi kicep, malu. 

Saat aku ulang tahun, itu pertama kalinya dia menghubungi aku, sebatas ngucapin dan perkenalan lewat dm Instagram. Aku berasa jadi laki-laki cupu karna selama ini gaberani ngekontak duluan wahahah... 

Tapi hanya sebatas itu. Diriku lagi masa terpuruk, jadi pikiran buat membangun hubungan baru aku buang jauh jauh karna takut menyakitkan lagi. Tanpa tau, ternyata dia menantikan diriku wahahaha... sae ae bambang

Bulan November menjadi akhir dari magang dia di sekolah itu, lebih cepat dari kami. Aku bahkan ngga bisa pamitan karna lagi sakit. Ya gimana, kami cuma teman say hai aja, istimewanya karna digosipin. Sedangkan kami berinteraksi aja jarang, aku sibuk dengan media pembelajaran, dia sibuk dengan kertas kertas tugas.  

⧫⧫⧫

Motor ku masih melaju melewati jalan jalan yang berlubang, walau ini motor udah diservis abis abisan sama abah, barang lama tetaplah barang lama, masih suka ngeluarin bunyi aneh, bikin takut kalo mogok. Tapi walaupun mogok, aku bakal ngedorong dengan perasaan bahagia juga wahahahah... 

Beberapa saat setelah memikirkan pertemuan yang lucu itu, aku ngelewatin sebuah cafe yang masih sepi, emang orang nongkrong kan kalo udah rada malam banget. Kursinya lucu bisa muter, tapi ini bukan perkara kursi yang bisa muter, melainkan pertemuan kedua kami di cafe. Sebenarnya itu transaksi tapi menjadi wahana buat nostalgia.

Bermula saat aku melihat update story dia yang lagi ngejual toner, pas banget aku lagi kehabisan, dan ini model toner yang rada beda, aku tertarik mau beli, tertarik beli dan tertarik buat  ketemu sama orang yang jual, saat itu aku bebas, dan mau banyak kenal sama orang. Terutama orang ini.

Kami janjian di cafe yang dia saranin, jujur aku jarang nongkrong di cafe, selain emang ga ada teman, tempat tongkronganku dimana lagi kalo bukan di tempat nasi goreng cemara, makan sendiri sambil liat postingan instagram yang lucu, kadang di telpon mama.

Saat itulah pertama kali aku dan dia ngobrol langsung, yang dulunya cuma di dm dan komentar instagram. Kesan pertamaku? cantik bet sih. 

Kami termasuk nyambung banget saat ngobrol waktu itu, apa karna emang topik nya udah aku persiapkan jauh jauh hari, atau karna kita memang cocok, yang jelas 4 jam duduk, full ngobrol nggak terasa. Baru duduk 4 Jam sama dia, sudah banyak sesuatu yang bisa aku ambil dari dia, sifat humble dan peka dengan keadaan yang ga orang peduliin. Menjadi sosok penyelamat yang bahkan aku juga membutuhkan itu, sayang kita nggak ketemunya pas SD. waktu sd aku korban bully banget

Setelah pertemuan itu kita jadi sering kontekan. lewat whatsapp coy, ya harusnya dari awal aku juga bisa dapet wa dia, satu grub. Tapi ini dapatnya langsung dikasih hehhehe 

⧫⧫⧫

Sebelum sampai kerumah dia, aku berencana buat beliin terang bulan kesukaan bapaknya, masa bertamu kerumah orang gabawa apa apa yekan. Tiba tiba hapeku geter geter, ada pesan whatsapp masuk dari dia

"sebelum kesini beli pisang keju yaakkkk" gitu bunyi nya..

"iyaahhh ini lagi dijalan menujuu" kubalas

Jadi puter haluan dari yang asalnya terang bulan, jadi pisang keju dark hajj. Karna emang deket jalan yang aku lewatin, kenapa ngga sekalian.

Ngomong ngomong, setelah pertemuan di cafe itu, kita jadi sering kontekan lewat whatsapp. Diskusi, tentang hal apapun, menyangkut permasalahan hidup dan isu sosial. buset. aslinya aku minta bantu nyari pisang.

Respon yang dia keluarkan saat menanggapi pernyataanku pasti sesuai harapan, punya pandangan berbeda dan bisa menerima perbedaan. dalam kurung, menghormati perbedaan. jadi nyaman

Walaupun begitu, kami termasuk ngga selalu setiap saat kontekan, karna kesibukan masing masing, tapi kalo udah kontekan bakal panjang dan seru. Aku jadi merasa mendapatkan teman cocok, dan bunga bunga cinta di hatiku bermekaran lagi. kopi goodday banget ga sich.

Sekmen yang paling aku suka saat kami kontekan itu saat saling buka bukaan, buka bukaan tentang sudut pandang, buka bukaan tentang apa yang dirasakan. Awalnya aku cuma mau nyimpen rasa ini, rasa kurang pede itu masih ada, kalimat 'lagian, gadis secantik dia emang suka sama aku?' jadi bikin aku ngga terlalu berharap, tapi ngga bisa dipungkiri, aku suka sama orang ini.

Di sekmen ini juga kami buka bukaan tentang kesan pertama, tentang perasaan terhadap masing masing, yang akhirnya aku tau, ternyata dia pernah menungguku, tapi karna aku ngga muncul muncul, dia juga jadi mengurungkan rasanya, jujur saat tau itu aku seneng banget, whaw gimana ya, apa ini lampu ijo ya tuhan...  tapi nggak semulus itu. Kami termasuk rumit wahahaha.

⧫⧫⧫

Saat lagi nunggu antrian buat beli pisang keju, aku liat pasangan yang lagi ngobrol ria dijalan sambil naik motor, kayaknya emang baru pertama kali jalan bareng, kaya gitu. Suara ngakaknya ngalahin pluit amang amang yang ngatur jalan di persimpangan. 

Biasanya dulu saat aku lihat pemandangan itu bawaannya jadi sirik, iri dengki. Ntah kenapa iblis sekali wahaahaah. Sekarang, aku teringat saat pertama kali aku dan dia jalan bareng. Lebih tepatnya, boncengan bareng. Setelah beberapa bulan hanya saling kontekan lewat whatsapp, dan beruntungnya apa?? dia sudah kasih aku lampu hijau. Hanya tinggal 1 syarat yang harus aku tuntaskan, dan kita jadian.

Aku dibolehin jemput dia dirumah langsung, dia cewe pertama kali yang aku jemput langsung dirumah sendiri, gimana rasanya? deg degan coy, apalagi mengenai syarat itu harus temuin mama bapaknya. mencari alamat rumahnya dibantu google maps menciptakan suananya merinding tapi asri. Yang jelas, jalan kerumahnya belum pernah kutempuh selama 4 tahun ini berada di Banjarmasin. sisi kiri kanan persawahan dan adem banget. Membayangkan, setelah ini aku bakal sering lewat jalan ini buat kerumahnya.

Akhirnya sampai dirumahnya dan ada yang bikin panik, bapaknya duduk sante di depan rumah, bikin aku whoah, harus gimana ini, aku belum nyiapin topik. Aku gugup. Si dia nyuruh aku sungkem dulu, yajelas lah, otakku tadi mendadak lemot aja. Aku beranjak dari motor menuju bapak dia yang lagi santuy banget duduk, sungkem dan aku ditanya 'kapan sampe di banjarmasin?' karna aku syok panik, bikin daya pendengaran menurun, untungnya beliau mau mengulangi pertanyaannya.. dan aku jawab dengan semangat!

Setelah itu pamitan, dan kami pergi berdua. Momen pertamaku, bawa anak gadis di depan bapaknya sendiri, syok wkwkwk... ketawa bareng aja abis itu, dan kami asik ngobrol kayak pasangan yang aku liat saat lagi antri nungguin pisang keju.

⧫⧫⧫

Aku juga pertama kali antri beli pisang keju dark hajj, ternyata banyak banget yang antri, emang pamor tempat pisang keju ini bukan cuma isapan jempol semata, syukurnya aku datang agak cepet, dan pesenan pisang keju rasa susu keju wadah besar sampai ditanganku, habis bayar aku langsung melesat menuju jalan kerumah dia. Sambil buka hp liat whatsapp ada pesan dia 

"gimanaa?? aman? kalo bikin repot gausah aja ya"

"amaannn amaann,, ini aku dah dijalan menuju rumahhh" kubalas

Sipp misi sudah terpenuhi, lanjut ke tempat quest biar dapat achievement. Udah kaya main game aja yak, hidup untuk menjalankan misi, dan semakin gigih mengerjakan misi, makin sukses bikin karakter game itu makin kuat. 

Sama seperti aku dan dia, kami kalo jalan itu bukan buat hura hura semata, melainkan menjalankan misi dan ngesempetin hura hura saat diperjalanan. Waktu jalan pertama aja kami misinya buat nganter selendang, dan bonus terakhirnya makan mie ayam bareng. Disana kami ngobrol asik lagi, ga nyangka ya, ga nyangka gitu, ternyata aku yang dulu memandang kalau nggak bakal sampai buat menggapai dia, sekarang bisa jalan berdua, makan mie ayam berdua, sambil ngomongin rencana bisnis dimasa depan. Berfoto berdua dan bikin heboh temen temen sejawat whatsapp aku whhahaha..

Seterusnya begitu, kalo kita jalan berdua, pasti ada suatu misi yang harus di jalankan. Pernah sekali kami jalan sekaligus nganter pesanan cilok yang mamanya bikin, dari jam 2 siang sampai sore magrib, puas keliling Banjarmasin, masuk ketempat tempat yang nggak pernah aku lalui sebelumnya, sama dia, aku jadi menemukan tempat tempat baru... bolang banget. tapi itu asik

 ⧫⧫⧫

Sekitar 18 menit sudah berlalu dan aku sudah berada di depan rumah dia, di sambut kucing kucing lucu, aku lalu beri salam, dan masuk langsung disambut mama bapak dia, seperti biasa, aku langsung sungkem.

Waktu pertama kali ngapel aku gugup banget, ini waktu yang tepat buat menuntaskan satu syarat itu, aku pergi kerumahnya sore, sebelum kerumah beli martabak sepesial dulu, walau aku gatau bapaknya suka martabak apa nggak, karna aku suka martabak, maka yang aku belikan makanan yang kusuka wahahah pemikiran simpel banget.

Pas pertama sampai dirumahnya aku dah dibikin panik karna mama bapaknya udah di depan teras rumah aja lagi ngobrol, aku langsung sungkem dan di suruh masuk aja karna si dia lagi di dalam... aku panik malah di ketawain sama dia, sumpah salting banget, aku bingung harus ngapain, aku harus gimana nih, kalo salto kan malu maluin. Setelah dikasih minum, aku di suruh si dia buat keluar aja sama bapaknya, soalnya dia ada tamu yang harus diurusin, whaw bagus deh pikirku... dan pertama kali duduk berdua, ngobrol sama bapaknya anak yang aku sukai. Alhamdulillah beliau mau buka pembicaraan yang aku sambut dengan sangat antusias, secara kan beliau dosen, ngomongin jurusan, ngomongin pendidikan dan aku bisa mengimbangi. Bukan hanya bisa mengimbangi, duduk ngobrol bedua sama beliau banyak membuka sudut pandang baru tentang sesuatu yang awal kupikir bakalan harus seperti itu seharusnya, ternyata ada pemikiran lain yang bisa membantah argumen tersebut. Tapi masih bisa memaklumi. Jelasnya ialah perbedaan yang bisa menguatkan. ga ngerti kan? emang cuma aku aja yang ngerti tentang tulisanku sendiri whahahhhahwah

Momen pertamaku ngapel disambut hangat, dengan canda tawa satu keluarga. Bikin aku merasa makin bahagia, bahagia teros.

Mulai saat itu, aku kalo jemput si dia, pas nungguin dia siap siap, aku bakalan ngobrol sama bapak dulu, banyak yang diomongin, masa lalu beliau, tentang anaknya yang aku sukai ini, menceritakan betapa membanggakan sekali mempunyai anak seperti si dia, dan secara otomatis membuat rasa cintaku makin naik senaik naiknya.. beliau juga terbuka tentang bagaimana cara beliau dalam membimbing keluarga ini, walau beliau juga punya kekurangan, tapi lewat kekurangan itu ada yang sabar dan menguatkan, sosok bapak yang sangat sayang sama keluarganya. Secara nggak langsung mengajari aku cara membangun keluarga yang membahagiakan. 

 ⧫⧫⧫

Setelah disambut mama bapak, muncullah sosok dia, dia yang bikin aku banyak menerima pembelajaran hidup, sosok yang membuatku bahagia walau terjebak diantara riuhnya pasar malem, sosok yang membuatku tidak memperdulikan lagi dengan kelakuan menjengkelkan pengguna jalan bar bar, disambut dengan senyuman manis seperti pertama kali dia lemparkan kepadaku waktu ketemu di saat magang sekolah. Cantik banget sih!

Awalnya aku cuma mau mampir sebentar, setelah ngasih flasdisk dan pisang keju, rencananya langsung pulang aja, ga enak kemaleman di rumah orang. Tapi bapak minta tolong buat meriksa adaptor Otg yang baru dia beli, bisa berfungsi apa nggaknya, jadi aku duduk dulu santai otak atik flasdisk, terus ditawarin dia minum energen jahe, aku iyain aja, mayan dingin begini. 

Beberapa waktu otak atik cabut sana pasang sini, ternyata adaptornya nggak nyambung, akuliat kayak ada yang patah sedikit, jadi bapak minta tolong buat beliin adaptor Otg yang bagus. Aku iyakan langsung dong, asik bisa bantu lagi.. dan mama bapak seneng aku bawain pisang keju dark hajj.

Seneng banget saat lagi ngabisin minum, kami saling becandaan, ketawa bareng.. keluarga baruku yang sangat hangat dan meriah... lov

Setelah menghabiskan energen jahe dan sedikit nyicipin pisang keju, aku langsung pamit pulang. 

Aku dianter keluar sama si dia, 'makasih yaaa' bilanya, dengan senyum melepasku pergi pulang kerumah.



TERBARU NEH!
SEBELUMNYA
Next Post »

Subscribe Our Newsletter

Curhatan Lainnya

Dicinih komennya
Ditunggu lohh

2 Cacian untuk "Surat Cinta"

Kalo kamu liat tulisan ini, berarti ada hasrat mau mengomentari postingannya ya, jujur komentarmu sangat berarti buat hati aku loh. ihiw

Iklan Tengah Artikel

Iklan Bawah Artikel